Followers

Google+ Followers

Friday, April 18, 2014

Rahsia ~ Bab 9 (TAMAT)


Will you still love me tomorrow?

Rahsia
2 minggu selepas itu...

“Tepuk amai-amai, belalang kupu-kupu, tepung sayang pandai, ibu upah susu...” Alyah mendodoi gembira sambil tangannya mengusap kepala anaknya yang sedang lena di dalam dakapan. Sesekali dahi anak itu dicium lembut.
“Anak ibu baik. Anak ibu comel. Ibu sayang sangat anak ibu ni. Jangan tinggal ibu, ya sayang?” Pipi bayinya dicium berkali-kali. Sedang dia asyik mengulit anak kesayangannya, tiba-tiba sahaja bayi yang sedang lena itu direngut dari dalam dakapannya. Alyah menjerit terkejut. Pantas dia mendongak ke arah insan yang berdiri di hadapannya.
“Liza...Kenapa ambil anak aku? Berilah semula!”
“Eh, perempuan! Muka tak malu. Mana anak kau? Mana? Ini bukan anak kau. Ni anak aku. Anak akulah, bodoh! Hahahaha...” Liza ketawa berdekah-dekah sambil memeluk erat bayi yang dirampas dari Alyah tadi.
“Liza, bagilah anak aku balik...Bagilah balik!” Alyah  merayu. Dia mula meraung.
Ketawa Haliza semakin kuat. Suka hatinya melihat Alyah merayu-rayu begitu. Apabila Alyah cuba mendekatinya, dia mengundur ke belakang. Apabila Alyah cuba mengapai bayi di tangannya, dia menjunjung bayi itu tinggi.
“Liza, bagilah anak aku tu. Bagilah...” Alyah dah mula menjerit bagai orang hilang akal. “Kenapa kau kejam sangat Liza? Tak cukup lagi ke kau seksa aku? Bagilah anak aku tu balik. Bagilah...” Dia merayu lagi.
“Tepuk amai-amai, belalang, kupu-kupu, tepuk sayang pandai, Mama upah susu...Sayang, marilah dekat mama. Marilah...” Alyah melambai-lambai ke arah anaknya sambil bertepuk tangan.
“Haliza, bagilah anak aku tu. Aku nak susukan dia...” Alyah merayu lagi.
“Jangan mimpi aku akan bagi anak ni pada kau. Wah, dulu tak nak sampai dibuang-buang. Ini sibuk pula nak mengelek anak buangan kau ni kenapa?” Tempelak Haliza sambil ketawa berdekah-dekah. Bayi di dalam dakapannya di sua-sua ke arah Alyah. Sempat dia mengacah mahu menjatuhkan bayi yang turut sama mengekek ketawa itu ke bawah.
“Jangan Haliza! Tolonglah Liza, serahkan anak tu pada aku,” rayu Alyah sekali lagi. Air mata sudah tidak terhitung lagi jatuh membasahi pipi cengkungnya. Dia terus merayu dan merayu sambil berlari mengejar Haliza mengelilingi bilik empat segi itu.
Lama dia berlari, akhirnya dia terjelepuk ke lantai. Dia sudah tidak berdaya lagi. Dia letih, terlalu letih. Minda, tubuh dan jiwanya sudah tidak lagi mampu menghadapi semua ini. Akhirnya dia duduk di situ, menangis semahu-mahunya. Matanya hanya memandang kosong ke arah Haliza yang asyik mendodoikan bayi di satu sudut di bilik itu.
“Tepuk amai-amai, belalang kupu-kupu...” Bibirnya terus mengalunkan lagu dodoi yang satu itu. Dalam fikirannya dia membayangkan anak yang dirinduinya saban hari itu sedang berada di dalam dakapannya. Anak comel itu dibelai lembut. Dicium, dipeluk, dijaga bagai hartanya yang paling bernilai di dunia ini. Dia bahagia bersama anaknya. Hanya ada dia dan anaknya. Tiada siapa yang berani menganggu mereka. Dunia itu hanya milik dia dan anaknya. Dia ketawa gembira...
***
Ria mengesat air matanya yang tidak berhenti mengalir sejak tadi. Sue sudah teresak-esak di dada Jamie. Khairul sudah bergerak menjauhi rakan-rakannya. Hatinya tidak cukup kuat untuk melihat semua itu. Sham mengepal tangan menahan perasaan. Air mata lelakinya yang selama ini amat mahal untuk dibiarkan mengalir turun membasahi pipi tanpa henti. Bibirnya diketap kuat, menahan diri dari menjerit Sungguh, hatinya pedih melihat semua ini. Dia rela bertukar tempat dengan Alyah. Biar dia yang menanggung semua penderitaan gadis itu. Sementelah, semua yang berlaku dulu berpunca darinya. Kalaulah dia tidak pengecut. Kalaulah dia tidak dayus. Semua ini mungkin tidak akan berlaku. Tuhan, kalaulah boleh diputarkan kembali masa...
“She’s going to be ok, right?” Parau suara Jamie bertanya kepada seorang wanita berjubah putih di sebelahnya. 
Nama Iman tertera pada tag nama yang tersemat dada baju. Tangan kanannya mengusap lembut bahu Sue yang masih belum reda tangisannya. 
It’s hard to say. Kami masih belum dapat kenal pasti seteruk mana sakit Cik Alyah. Sesi terapi yang kami buat setakat ini belum membuahkan apa-apa hasil. Cik Alyah tidak memberikan apa-apa tindakbalas kepada setiap pertanyaan kami. It’s like she’s in her own world right now and she refuse to get out. By the way, who is Haliza and why Alyah seems to have a strong reaction towards her?”
Jeda. Jamie melirik ke arah rakan-rakannya yang lain, mengharapkan salah seorang daripada mereka akan menjawab pertanyaan itu namun masing-masing nampak hanyut dalam perasaan sendiri. Dia menarik nafas dalam-dalam. Wajah Doktor Iman di sebelahnya dipandang sejenak sebelum matanya kembali memandang Alyah yang asyik ketawa dan bertepuk tangan.
“Haliza kawan kami. Kami...” Jamie terdiam, cuba mencari perkataan yang sesuai untuk menerangkan hubung kait Haliza dengan mereka semua.
“Kami...”
“Kami rakan sekelas di kolej dulu. Alyah dan arwah Haliza pernah rapat dan dia sebenarnya sukar hendak terima kematian Haliza.” Laju Ria memotong cakap Jamie.
Jamie terpempan. Khairul tersentak lantas menoleh ke arah Ria. Sham yang sedari tadi asyik melayan perasan turut menjeling Ria yang nampak selamba.
“Patutlah dia begitu. Selalunya kematian orang yang rapat dengan kita akan meninggalkan kesan yang sangat mendalam pada diri kita. Mungkin ini juga salah satu punca Alyah mengalami tekanan perasaan yang teruk. Baiklah, saya ada kerja sikit. Kalau ada apa-apa, boleh datang jumpa saya di bilik saya. Jangan risau, kami di sini akan jaga dan cuba merawat Alyah. Apa yang penting sekarang adalah doa dan sokongan dari keluarga dan rakan-rakannya. Saya harap anda semua bersabar dan terima semua ini sebagai ujian dari Allah. ” Pesan Doktor Iman sebelum meninggalkan mereka semua.
“Kenapa kau cakap begitu? Haliza dan Alyah pernah rapat? What kind of nonsense is that, Ria?” Soal Sham keras.
“Habis tu kau nak suruh dia cakap apa? Terus terang dengan doctor tu perkara sebenar? Beritahu dia Haliza tu budak kampung yang kita semua peralatkan demi kepentingan diri kita hingga membuatkan dia mati bunuh diri? Macam tu?” Tempelak Ria.
“Syhh...jangan sebut perkara tu kuat-kuatlah bodoh!” Marah Khairul yang tiba-tiba datang menghampiri mereka.
“Siapa bodoh? Aku ke kau? Eh, kau jangan lupa ya Khairul. Kalau tak sebab kau, Haliza tak akan terjun bangunan tulah!” Bidas Sue berang.
“Jangan sewenang-wenangnya nak tuding jari pada aku ya! Siapa yang sebelum tu ugut dia nak siarkan gambar bogel dia? Siapa? Siapa? Kau dengan Jamie, bukan?”
“Arghhh...Tapi kalau bukan kau dengan Sham yang kunci dia dekat atas bumbung asrama tu, dia tak akan terjunlah! Jadi kau berdualah punca Haliza mati!” Sanggah Jamie pula.
“Kau jaga mulut kau, Jamie! Kami kunci dia dekat atas tu pun sebab nak selamatkan kau, bodoh! Kalau kami tak buat macam itu, dia mesti dah pergi laporkan hal kau perkosa dia tu pada pihak polis!”
“Arghhh...jangan nak letakkan kesalahan tu pada aku pula!”
“Dah memang kau berdua puncanya!”
“Tidak, kau puncanya!”
“Engkau!”
“Sial, kau puncanya!”
“Kau!”
“Kau!”
“Diam...diam...Diam!” Jerit Ria tiba-tiba. “Yang bersalah dia. Dia yang bersalah!” Jarinya dituding ke arah Alyah. Ria menangis.
“Ri..Ria?” Terketar-ketar suara Sue menyeru nama Ria.
Ria terus menangis. Dia sudah tidak mampu menyimpan rahsia ini lagi. Dia sudah tidak sanggup menanggung dosa lagi. Dia mahu hentikannya. Dia mahu rakan-rakannya berhenti menyalahkan antara satu sama lain.
“Haliza bukan bunuh diri. Tapi dia dibunuh. Sewaktu engkau orang kunci di roof top, dia tak keseorangan di atas tu. Alyah juga ada di sana. Dia cuba hendak bunuh diri sebab dia sudah tak dapat terima lagi apa yang terjadi. Dia terlalu tertekan. Aku cuba halang dia. Bila Haliza muncul, kami bertengkar. Dan dalam pertengkaran tu, Alyah hilang kawalan. Semuanya berlaku dengan pantas. Sekejap kami bertengkar dan tak lama selepas itu Haliza dah jatuh ke bawah. Alyah dah terkaku. Yang ada di tangannya hanya tudung yang dipakai Haliza.
Tapi percayalah. Alyah tak sedar pun apa yang dia buat. Semua tu hanya kemalangan. Dia tak bermaksud nak tolak Haliza jatuh dari bangunan tu. Percayalah!”
Mereka terpenpam. Itukah sebenarnya yang terjadi tujuh tahun lalu? Rupa-rupanya Alyah yang menolak Haliza jatuh ke bawah?
“Sebab itulah Alyah tak nak jumpa engkau orang semua lagi. Aku tahu, dia buat semua itu bukan kerana dia bencikan kalian tapi sebab dia tidak mahu rasa bersalah terus mencengkam hati dia kalau dia berhadapan dengan kalian. Dia tak cukup kuat untuk tanggung semua itu.”
“Habis tu, kenapa kau paksa dia ke reunion ni? Kalau kau tak paksa, semua ni tak akan jadi, Ria...” Soal Sham lirih.
Ria mengogoi kuat. “Sebab aku pentingkan diri aku. Aku dah tak sanggup simpan rahsia ni. Aku dah tak sanggup bersubahat tanggung dosa. Aku harapkan reunion ni akan jadi tempat kita semua selesaikan semuanya. Aku mahu berterus terang pada engkau orang semua pada majlis itu nanti. Aku nak Alyah berhadapan dengan masalah dia sendiri. Aku nak dia berhenti larikan diri dari masalah. Sungguh, Sham. Kalau aku tahu begini jadinya, aku tak akan paksa Alyah. Tak akan!” Ria terduduk. Tangannya memukul lantai, kesal dengan tindakannya.
Mereka yang lain terkedu. Kisah yang diberitahu Ria benar-benar mengejutkan. Mereka memandang Alyah yang sedang ketawa gembira di dalam bilik. Gadis itu berlari-lari riang mengelilingi bilik itu. Di hadapan cermin kaca, Alyah berhenti. Dia memandang cermin kaca itu dalam-dalam. Mereka tahu, Alyah tidak dapat melihat mereka di luar seperti mana mereka dapat melihat Alyah.
Alyah meletakkan tangan kanannya di atas permukaan cermin. Bibirnya menguntum senyuman manis. Matanya nampak bercahaya. Untuk seketika mereka seolah-olah melihat kembali sahabat baik mereka. Alyah yang ceria. Alyah manja. Alyah yang sentiasa mahu menyenangkan hati semua orang.
Sham meletakkan tapak tangannya di atas cermin dari sebelah luar selari dengan tapak tangan Alyah. Wajah gadis yang pernah dicintai satu masa dahulu dipandang dengan sayu.
“All for one, one for all...” Ujar Alyah perlahan. Ada sendu tersembunyi di sebalik senyuman yang terukir.
Sue kembali menangis di dalam dakapan Jamie. Mata Jamie sudah merah menahan tangis. Khairul sudah duduk tersandar di dinding. Ria sudah meraung kuat. Sham, air mata yang ditahan tadi dibiarkan mengalir. Rasa kesal, bersalah dan berdosa atas semua yang terjadi mencengkam hati mereka semua. Dan di dalam bilik, Alyah kembali mendodoi lagu tepuk amai-amai...

***
            Doktor Iman hanya mengeleng dari jauh. Dia sudah tidak hairan lagi dengan apa yang dilihatnya. Sejak menjadi doctor di hospital pskitari ini, sudah bermacam-macam perkara yang dilihat.  Anak bunuh emak. Emak bunuh anak. Ayah ‘makan’ anak. Anak jadi gila. Kejadian yang menimpa Alyah dan rakan-rakan tadi hanya satu lagi drama masyarakat yang bakal masuk ke dalam jurnal yang sedang diusahakannya. Kerana terlalu mengikut nafsu dan darah muda, mereka semua terpaksa menanggung akibat yang maha hebat ini.
Untuk semua kesilapan dan dosa yang mereka lakukan, mereka harus menanggungnya untuk seumur hidup. Antara mereka semua mungkin Alyah yang paling bernasib baik kerana jiwa gadis itu sudah musnah. Tiada lagi kesakitan yang perlu ditanggung. Namun tidak untuk rakan-rakannya. Hidup mereka akan terus dihantui peristiwa itu. Dia menoleh ke arah wanita berkebaya pendek di sebelahnya.
            “Mak Yam nak balik dah?”
            Wanita berkebaya itu hanya mengangguk seraya bergerak menuju ke pintu keluar. Pandangan Doktor Iman mengiringi lenggok Mak Yam hingga wanita itu hilang dari pandangan. Doktor Iman tersenyum nipis. Harap-harap ada lagi manusia ‘berdosa’ yang akan dibawa Mak Yam. Dia perlukan kisah mereka demi melengkapkan kerjayanya.


-TAMAT-

Rahsia ~ Bab 8


Sedar

“Alyah!” Sham menjerit kuat lalu terjaga. Kepalanya terasa berpusing. Tangannya memegang kepalanya yang terasa berdenyut.
“Sham?” Suara Jamie kedengaran parau di sisinya. 
Sham menoleh ke tepi. Dahinya berkerut-kerut menahan sakit.
“Apa dah jadi ni?” Tanya Jamie sambil mengusap pelipisnya, cuba mengurangkan rasa pening yang mencengkam. 
Dia kemudian memandang keadaan sekeliling. Dahinya berkerut hairan. Mereka berada di dalam keretanya. Kemudian dia memandang ke belakang. Dia ternampak Sue dan Ria duduk bersandar sebelah menyebelah tidak sedarkan diri. Di belakang Sue dan Ria, terdengar bunyi keruhan Khairul. Dia memandang ke luar. Gelap.
“Macam mana kita boleh ada dekat sini?” Soalnya hairan.
Sham termangu di kerusinya. Dia sedang cuba mengingati apa yang terjadi. Seingatnya mereka sedang menikmati makan lewat malam di sebuah Kafe Hotel Cempaka Putih. Macam mana pula mereka berada di sini? Sham menoleh ke belakang.
“Mana Alyah?” Tanyanya kuat. 
Ria dan Sue tiba-tiba terjaga. Masing-masing nampak terpinga-pinga.
“Mana Alyah?” Jerit Sham sekali lagi.
 Sue dan Ria saling berpandangan. Khairul yang sedang lena tidur mengelupur bangun.
Sham membuka pintu kereta untuk keluar. Namun baru sahaja tangannya memegang tempat pembuka, cermin kereta mereka diketuk dari luar. Cahaya lampu suluh menerobos masuk ke dalam dari arah kiri dan kanan. Sham mengangkat tangan, menahan silau.
“Encik? Encik?” Suara seorang lelaki memanggil dari luar.
“Polis?” Ujar Jamie bila kelibat orang di luar dapat dilihat dengan jelas. Pintu kereta terus dibuka. Sham di sebelah turut melakukan perkara yang sama.
“Encik Jamison Hew?” Tanya pegawai polis tersebut sebaik sahaja Jamie berdiri di hadapannya.
“Ya saya.”
Kemudian pegawai polis itu menyuluh ke arah rakan-rakannya yang lain. Sekeing kertas di tangan dibaca.
“Encik Fazrisham?”
“Saya.” Sahut Sham dari sebelah sana.
“Cik Suezana Pairin?”
Sue mengangkat tangan sambil mengangguk.
“Encik Khairul Anuar?”
“Saya encik.” Jawab Khairul yang sudah berdiri di sebelah Jamie.
“Cik Aria Musa?”
“Saya.” Jawab Ria perlahan.
“Dan Cik Alyah Syafik?”
Kali ini tiada sahutan. “Cik Alyah Syafik?” Tanya pegawai itu sekali lagi.
“Kawan kami hilang, encik. Tolong cari dia.” Pinta Sham pada pegawai polis yang berada di sisinya. Pegawai berpangkat sarjan itu memandang rakannya yang beradai di sebelah Jamie. Dia mengisyaratkan sesuatu kepada rakannya itu. Rakannya mengangguk faham.
“Macam inilah, encik. Encik semua ikut kami ke balai dahalu. Kita cerita di sana.”
“Tapi Alyah. Kita kena cari kakak saya tu cepat encik. Dia mungkin dalam bahaya!” Pinta Ria. Ketika itu tiba-tiba sahaja angin bertiup kencang. Wajah pegawai polis itu berubah riak.
“Saya faham Cik Aria. Saya janji, kita akan cari kakak cik. Tapi anda semua kena ikut kami ke balai dahulu. Tempat ni bahaya waktu-waktu begini.” Tegas pegawai polis itu.
Dengan berat hati, mereka semua menaiki range rover milik pegawai polis tersebut. Dalam hati masing-masing berdoa agar Alyah masih lagi selamat.
***
Jamie dan Sham duduk mendiamkan diri. Khairul sudah lembik tersandar di tepi dinding apabila semua isi perutnya dimuntahkan keluar tadi. Ria dan Sue hanya mampu menangis. Sudah lima jam mereka berada di dalam bilik berhawa dingin itu. Yang boleh mereka lakukan kini hanya menunggu. Menunggu berita tentang Alyah. Dan menungguh ketibaan keluarga masing-masing.
Suratkhabar yang berada di atas meja ditarik Ria. Tajuk yang menjadi berita utama dibaca sekali lagi.

Anak Orang Kenamaan Hilang

Kata-kata Sarjan Murad yang menyelamatkan mereka tadi kembali terngiang di telinga.

“Kamu semua dilaporkan hilang dua hari yang lalu. Rakan-rakan kolej kamu yang sudah tiba di Pulau Pinang yang laporkan kehilangan kamu selepas kamu tidak muncul-muncul ke majlis reunion tersebut. Operasi menyelamat terus dimulakan. Kami jejaki perjalanan kamu semua namun jejak kamu hilang selepas sahaja kamu keluar dari hentian sebelah Taiping. Kami hampir hentikan operasi mencari hinggalah kami terima panggilan telefon dari seorang wanita yang memberitahu kedudukan kamu semua. Dan sejujurnya kami sendiri terkejut bila temui kereta kamu di tepi lebuhraya itu sedangkan sudah berkali-kali kamu lalui jalan itu. Kami dah periksa laporan kamu. Kami dah hantar pegawai kami ke kawasan yang kamu katakan itu tapi maaf, kami tidak temui hotel yang kamu maksudkan.”
Ria tersedu. Segala yang berlaku sukar diterima akal. Bagaimana pula kereta mereka boleh ditemui tersadai di tepi lebuhraya hanya 500 meter dari susur keluar hentian sebelah Taiping sedangkan sudah jauh mereka memandu malam itu?  Dan Hotel Inapan Sentanggi. Mana mungkin hotel itu boleh hilang begitu sahaja? Dia yakin, wanita yang menelefon pihak polis itu pasti Mak Yam. Tapi di mana pula hilangnya wanita cantik itu? Din dan Pak Said. Di mana mereka?
Pintu bilik tiba-tiba dibuka dari luar. Wajah Sarja Murad muncul dari balik pintu.
“Kami mungkin ada berita tentang Cik Alyah.”
“Encik dah jumpa Alyah? Dia ada di mana? Dia selamat bukan? Dia tidak apa-apa?” Soal Sham bertalu-talu.
“Sabar Encik Sham. Kami baru dapat berita dari sebuah hospital psikitari di kawasan ini. Ada seorang gadis yang tidak dikenali telah ditemui tidak sedarkan diri di hadapan pintu hospital kelmarin. Melalui deskripsi yang diberikan, kemungkinan gadis itu Cik Alyah.” Terang Sarjan Murad.

Sham memandang wajah rakan-rakannya yang lain. Perkara yang sama terlintas di fikiran mereka ketika ini. Hospital psikitari?

Rahsia ~ Bab 7


Memori

Alyah terjaga apabila terdengar pintu bilik berdentum. Tuala kecil yang menutup muka dicampak ke bawah. Air mandiannya sudah sejuk. Dia meraup wajahnya. Entah berapa lama dia tertidur di dalam tab mandi ini pun dia tidak sedar. Kerana terlalu penat, lena sungguh tidurnya tadi. Perlahan, Alyah keluar dari tab mandi. Bath robe yang tergantuk di belakang pintu dicapai lalu disarung ke badan. Rambutnya yang basah dibngkus dengan tuala.
Tak naik lagikah mereka? Soalnya dalam hati bila tidak ternampak kelibat Ria dan Sue di dalam bilik. Alyah mencapai beg sandangnya. Sehelai t-shirt turtle neck berwarna hijau dan sepasang seluar cargo berwarna coklat ditarik keluar lalu disarung ke badan. Baru sahaja dia hendak baring di atas katil dia ternampak sebiji dulang yang ditutup dengan sehelai kain putih berada di atas meja. Ada bau kurang enak terbit dari situ.
Alyah membuka kain putih tersebut. Tekaknya terasa kembang. Hampir sahaja dia terjeluwek menahan rasa. Tangannya menekup mulut dan hidung. Dia menutup kembali dulang tersebut lalu berlari ke bilik air. Habis semua isi perutnya dihamburkan ke dalam mangkuk tandas bila terkenangkan ulat-ulat kecil yang memenuhi pinggan berisi nasi goreng di atas meja tadi.
Setelah berasa lega, Alyah terus keluar dari bilik, mahu mencari Ria dan Sue. Mahu ditempelak sahaja rakana-rakannya kerana memberikan dia makanan seperti itu. Dia berjalan laju melalui koridor yang disinari cahaya jingga dari lampu yang tergantung di tepi dinding. Sampai di tangga, langkah Alyah terhenti. Telinganya menangkap bunyi budak sedang menangis di bahagian kanan bangunan itu. Tiba-tiba dia terbayangkan budak perempuan yang memaut kakinya tadi. Mungkinkah budak itu? Tapi kenapa dia berada di sana? Dia teringat pesan Din yang melarang mereka ke kawasan itu tadi. Bukankah tempat itu sedang dalam proses pengubahsuaian?
Akal rasionalnya menyuruh dia pergi. Namun hatinya meronta-ronta mahu ke sana lebih-lebih lagi bila tangisan itu kedengaran semakin kuat. Perlahan kakinya melangkah ke arah koridor yang gelap itu. Dia berjalan penuh berhati-hati. Tangannya meraba-raba dinding koridor. Semakin dalam dia berjalan, semakin kuat bunyi tangisan itu. Tiba-tiba dia ternampak cahaya muncul dari celah daun pintu sebuah bilik. Suara tangisan kanak-kanak itu jelas kedengaran dari sana. Alyah melajukan langkahnya.
Sebaik sahaja sampai di depan pintu, Alyah menolak daun pintu itu. Dia melangkah masuk ke dalam bilik yang hanya ada sebuah katil di tengah-tengahnya. Di sebalik katil, dia ternampak kelibat seorang kanak-kanak sedang duduk memegang lutut dan menangis. Alyah berjalan mendekati kanak-kanak tersebut. Di belakangnya pintu bilik itu tiba-tiba berdentum kuat. Alyah menoleh melihat pintu bilik itu sudah tertutup rapat. Suara tangisan itu juga tiba-tiba berhenti. Alyah memandang semula ke arah katil. Kelibat kanak-kanak itu sudah tidak kelihatan.
Hati Alyah mula tidak senang. Serta merta tengkuknya meremang. Dia berlari ke arah pintu, cuba memulas tombol pintu tersebut namun ia seolah-olah terkunci dari luar.
“Tolong! Tolong! Bukak pintu ni!” Dia mengetuk-ngetuk daun pintu. Air matanya sudah mula membasahi pipi.
“Sham! Sham tolong Alyah!” Alyah menjerit meminta tolong. Hampir serak tekaknya menjerit namun tiada siapa pun yang datang membuka pintu tersebut. Tangisan Alyah makin kuat...
“Sudahlah tu, janganlah asyik menangis. Bukan boleh selesai masalah pun!” Suara Sham kedengaran keras di belakangnya. Alyah menoleh.
“Sham...” Dia cuba bergerak mendekati Sham yang sedang duduk di atas katil dengan wajah yang kusut. Namun kakinya bagai terpasak ke lantai.
“Habis tu, Sham nak suruh Al buat apa? Al dah tak tahu nak buat apa lagi sekarang. Sham kena bertanggungjawab!”
Dahi Alyah berkerut hairan. Itu suara dia, tapi bukan dia yang sedang bercakap sekarang. Tiba-tiba Sham bangun lalu berdiri mengadap katil. Di atas katil ada seorang gadis berambut pendek sedang menangis dengan tangannya menekup muka.
“Gugurkan dia!”
“What?” Gadis itu menurunkan tangannya. Matanya mencerlung memandang Sham. Alyah tergamam. Dia kenal gadis itu. Gadis itu adalah dirinya tujuh tahun yang lalu. Serentak dengan itu dia mula teringatkan kejadian yang sedang dia saksikan sekarang. Ya Tuhan, inilah kejadian yang telah merosakkan hidupnya!
“Gugurkan! Kandungan Al masih awal lagi. Kalau kita gugurkan sekarang, Al tak akan apa-apa.”
“Sham gila ke apa? Cukuplah kita buat doza berzina tu, sekarang Sham nak tambah dosa kita lagi?”
“Habis tu, Al ada cadangan lain lagi ke?” Pekik Sham.
“Kita kahwin?”
Sham ketawa tak berperasaan. “Jangan nak mengarut Al. Kita baru 21 tahun. Al ingat, family kita akan setuju ke kalau kita beritahu kita nak kahwin?”
“Kita berterus terang dengan mereka...”
“Nak mampus? Belum sempat kita cakap kita nak kahwin, papa Al dah sembelih Sham!”
“Jangan jadi pengecut Sham!”
“Al jaga mulut Al tu sikit! Sham bukan pengecut!”
“Kalau Sham bukan pengecut, buktikan. Kita jumpa papa. Kita beritahu dia keadaan diri Al sekarang. Sham, please. I don’t want to kill our baby...”
Di tepi pintu, Alyah sudah terduduk di lantai. Air matanya sudah tidak berhenti-henti mengalir. Apa yang dilihat kini bagai babak di dalam sebuah filem. Semua babak dalam filem ini pernah dilakonkan satu ketika dulu. Matanya dipejamkan.
“Papa will kill you if he finds out. Kill both of you!” Suara Ria pula kedengaran.
Alyah membuka matanya perlahan. Babak ini juga masih segar dalam ingatan. Babak di mana dia dan rakan-rakannya sedang mencari penyelesaian kepada masalah yang mereka hadapi.
“Aku setuju dengan Sham. Gugurkan sahaja, Alyah.” Kata Khairul diikuti dengan anggukan dari Sue dan Jamie. Dan dia ketika itu hanya mampu menangis dan menurut. Alyah menyapu air matanya.
“Jangan risau. Lepas kita buang, semuanya akan selesai.” Kali ini suara seorang lelaki pula kedengaran. Bunyi besi berlaga kedengaran. Alyah mengigit bibir menahan rasa. Di depannya, dia melihat dirinya sedang terbaring di atas katil. Kakinya terkangkang dan seorang lelaki berjubah putih berada di hujung kaki ditemani dengan seorang wanita yang juga berpakaian putih di sisinya.
Alyah memandang dirinya yang terbaring di atas katil. Wajahnya yang dibasah air mata, dahinya berkerut menahan sakit. Sehingga kini dia masih terasa lagi kengiluan dan kesakitan yang dia rasakan saat doctor menarik keluar janin dari dalam rahimnya. Alyah menutup mata. Dia tidak sanggup melihat itu semua. Dia kesal. Dia malu. Pada hari itu, dia telah menjadi seorang pembunuh!
“Macam mana ni? Kalau dia beritahu dengan pihak kolej macam maca?” Suaranya kembali kedengaran. Alyah mengeleng. Babak inilah yang membuatkan rakan-rakannya menjadi kejam seperti dirinya.
“Jangan risau. Aku dengan Jamie tahulah nak menguruskannya macam mana.” Janji Sue.
“Kau orang nak buat apa?” Tanya Alyah. Sue dan Jamie tersenyum lebar. Bila diberitahu tentang rancangan mereka, Alyah tidak sedikit pun membantah.
“Kau orang sanggup lakukan semua itu, untuk aku?”
“Hei, all for one, and one for all, remember?”
Alyah mengentak-hentak belakang kepalanya di daun pintu. Mereka berkawan baik dan kerana persabahatan mereka sanggup lakukan apa sahaja. Tapi dia, dia adalah kawan yang paling kejam. Dia sanggup membiarkan kawan-kawannya melakukan jenayah besar hanya kerana mahu aibnya ditutup!
“Kalau hal tentang Alyah dan Sham terdedah, aku akan sebarkan gambar bogel kau ini, faham?” Suara Jamie kembali kedengaran.
Alyah membuka mata. Jamie dilihat sedang mencengkam wajah seorang gadis yang ayu bertudung. Gadis itu juga sedang menangis. Dia tersenyum tawar mengingati babak ini. Babak yang menunjukkan betapa dia adalah seorang gadis yang paling mementingkan diri sendiri. Gadis yang tidak berperikemanusian. Saat gadis bertudung itu memandangnya mengharapkan bantuan, dia hanya menjeling dan berjalan meninggalkan gadis itu.
“Al, jangan buat kerja gila!” Jeritan Ria kedengaran.
Di tepi pintu Alyah hanya mampu memandang babak yang sedang ditayangkan. Ini babak penutup. Babak yang membuatkan dia menjauhkan diri dari rakan-rakannya.
“Al, jahat. Al, keji. Al patut mati!” Dia menjerit sekuat hati.
“Kenapa kau yang harus mati sedangkan hidup aku yang terseksa, Alyah?” Suara lembut seorang gadis membuatkan Alyah tersentak. Kelibat gadis yang bertudung litup tadi muncul di hadapannya.
“Haliza?” Seru Alyah perlahan. Gadis itu berjalan menghampirinya. Wajahnya pucat dibasahi air mata.
“Kenapa kau bunuh aku?” Soal Haliza. Suaranya lirih menahan sendu.
“Apa salah aku sampai kalian rosakkan hidup aku? Hanya sebab aku terserempak dengan kau di klinik tu, sampai kau sanggup musnahkan hidup aku, Alyah?”
“Maafkan aku, Haliza. Maafkan aku.” Alyah merayu.
“Kau tahu apa yang terjadi pada keluarga aku selepas aku mati? Adik aku mati Alyah. Dia mati sebab terlalu sedih kehilangan satu-satunya kakak dia. Mak aku pula tak dapat terima kehilangan dua orang anak yang dia ada. Dia mengalami depressi hingga mengalami tekanan jiwa! Ayah aku yang tak dapat terima semua itu lari tinggalkan mak aku. Keluarga aku berpecah belah kerana kau, Alyah! Kau kejam. Kejam!” Haliza menjerit kuat.
“Sekarang aku nak kau rasa apa yang aku rasa. Aku akan rampas segalanya dari kau. Biar kau menderita seumur hidup!” Haliza ketawa berdekah-dekah. Jemari runcingnya terus mencekik leher Alyah.
“Mama...”
Dalam keadaan dia yang hampir kelemasan, Alyah terdengar lagi panggilan itu. Matanya menoleh ke kiri. Wajah seorang kanak-kanak perempuan yang comel sedang tersenyum memandangnya.
Haliza melepaskan leher Alyah. Rambut Alyah dicengkam lalu ditarik kuat. “Kau tahu itu siapa? Itulah anak kau. Anak yang kau bunuh dulu!” Kepala Alyah dihentak ke simen.
“Mama...mama...” Panggil kanak-kanak itu lagi. Dia melambai-lambai ke arah Alyah.
Kepala Alyah terasa berdenyut kuat. Ada cercair hangat mengalir turun membasahi dahi hingga ke pipinya.
“Baby...” Panggil Alyah perlahan. “Anak mama...”
Wajah kanak-kanak itu tiba-tiba bertukar muram. Wajah yang comel tadi tiba-tiba menjadi hodoh. “Kenapa mama bunuh baby? Kenapa mama buang baby?” tanya anaknya sedih.
Hati Alyah menjadi pilu. Pertanyaan anaknya itu mencengkam hatinya. “Maafkan mama, sayang. Maafkan mama.” Dia menangis semahu-mahunya. Sekali lagi dia terasa rambutnya ditarik. Tubuhnya diseret ke arah tingkap bilik yang terbuka.
“Maaf kau tak akan dapat hidupkan anak kau kembali!” Jerit Haliza.
“Maafkan aku Liza. Aku tahu aku bersalah. Maafkan aku!” Alyah merayu dan terus merayu. Sampai di tepi tingkap, tubuhnya dihumban Haliza ke dinding.
“Tidak semua perkara boleh dilupakan dengan perkataan maaf, Alyah.” Haliza memandang Alyah lama. Tiba-tiba Alyah terdengar suara bayi menangis. Haliza tersenyum lebar. Di dalam pelukannya kini ada bungkusan kain putih. Suara tangisan bayi tadi kedengaran di sebalik bungkusan itu.
“Shh...baby jangan nangis. Makcik nak ajar mama sekejap ya. Tak lama lagi, mama akan datang jaga baby.” Haliza memujuk bayi di dalam pelukannya. Ditepuk-tepuk lembut lalu diagah-agah manja.
Kemudian pandangannya kembali ke arah Alyah. Anak matanya tajam menikam mata Alyah. “Anak kau rindukan kau. Kalau betul kau rasa bersalah, kau patut dapatkan anak kau kembali!”
Alyah terus bangun. Kepalanya yang sedang berdenyut tidak dihiraukan. Dunianya yang terasa berpusing tidak diendahkan. Dia mendekati Haliza. Bayi yang dikendung gadis itu cuba diambil. Namun Haliza segera membawa bayi itu lari.
“Haliza, kembalikan anak aku. Tolonglah! Kembalikan anak aku!” Alyah merayu-rayu dan terus berlari mengejar Haliza.
“Mama...mama..mama...” Panggilan itu terus kedengaran.
Haliza berlari keluar membawa bayi itu bersamanya. Alyah semakin pantas berlari lebih-lebih lagi bila mendengar suara panggilan mama terus kedengaran. Dia merasakan yang anaknya betul-betul memerlukannya ketika ini. Dia terus mengejar hinggalah sampai ke kawasan tangga. Haliza berhenti. Dia tersenyum lebar sebelum bungkusan dia tangan diangkat tinggi.
“Haliza! Jangan!” Alyah menjerit. Kelibat seorang wanita yang sedang berdiri berhampiran tangga tidak dihiraukan. Dia terus meluru ke hadapan, cuba menghalang Haliza daripada mencampak anaknya ke bawah. Sebaik sahaja Alyah menghampiri Haliza, terus gadis itu mencampak bungkusan di tangan ke bawah. Alyah terpempan melihat bungkusan putih itu tergolek-golek di atas anak tangga menuju ke bawah.

“Kau nak anak kau? Pergilah ambil...” Bisik Haliza ke telinganya. Bagai dihipnosis, Alyah terus melangkah turun. Namun kakinya tersilap pijak. Tubuhnya melayang ke bawah. Badannya berguling-guling di atas anak tangga hinggalah ke bawah. Kepala Alyah terasa sakit. Satu persatu wajah rakannya terbayang diingatan. Pandangannya berbalam-balam. Dalam samar-samar dia ternampak wajah Mak Yam. Wanita jelita itu sedang memandangnya dengan riak wajah yang sedih. Kemudian semuanya gelap gelita...

Thursday, April 17, 2014

Rahsia ~ Bab 6


Gangguan
“Wow!” ucap Ria untuk kesekian kalinya.
Setiap inci bilik itu dipandang dengan rasa kagum dan tanpa jemu. Sukar hendak dipercayai sebuah hotel bertaraf tiga bintang seperti Hotel Inapan Setanggi mempunyai bilik sehebat ini. Interiornya agak klasik. Siling bilik terukir dengan corak seperti di bahagian lobi tadi. Katil jenis fourposter  yang tiangnya diperbuat daripada kayu jati berada di tengah-tengah bilik. Di kiri kanan katil ada sebuah meja sisi yang turut diperbuat daripada kayu jati. Di atas meja sisi itu diletakkan mangkuk berisi air yang ditabur dengan bunga cempaka putih. Di sebelah kanan berhampiran dengan tingkap, ada dua buah kerusi rotan dan sebuah meja. Di atas meja terdapat termos air panas, empat biji cawan dan paket-paket kecil gula, kopi dan teh yang diletakkan di dalam sebuah bakul kecil.
“Hebat juga hotel ni ya? Kalah hotel dekat KL.” Puji Sue yang baru keluar dari tandas.
Ria mengangguk setuju.
“Tandas pun bersih. Ada tab mandi. Siap ada air panas lagi tu. Lega sikit rasanya lepas mandi ni.” Sue membalut kepalanya dengan tuala. Bath robe diikat kuat sebelum dia melemparkan badan ke atas katil.
“Rasa lapar pulak. Sue, Al...jom makan nak?”
            “Boleh juga. Aku pun lapar ni.”
            “Al, pergilah mandi cepat. Kita pergi makan,” gesa Ria.
            Alyah mengeleng. Dia bangun dari kerusi lalu mencapai tuala di atas katil. “You girls go ahead. Aku tak lapar. Lagipun aku sakit kepala ni. Lepas mandi, aku nak terus tidur.”
            Alyah memenuhkan tab mandi dengan air panas. Haruman Lavender yang dibawa dalam beg toiletries dititiskan ke dalam tab. Sementara menunggu tab penuh, dia merenung wajahnya di dalam cermin muka di hadapan sinki. Kusam dan nampak sangat tidak bermaya. Sakit kepalanya makin terasa. Dia membasuh mukanya berkali-kali. Botol aspirin yang sentiasa di dalam beg dicapai. Dua biji aspirin dikeluarkan lalu ditelan.
Minggu ini terasa sangat panjang dalam hidupnya. Semenjak Ria mencadangkan dia mengikuti reunion ini, hidupnya mula tidak tenteram. Tidur malamnya sering terganggu dengan mimpi yang bukan-bukan. Fikirannya mula dihantui kenangan silam yang selama ini sudah dibuang jauh-jauh. Dia menarik nafas dalam-dalam sebelum melangkah ke arah tab mandi.
Pakaiannya yang sudah lembab dilucutkan satu persatu. Kemudian dia melangkah masuk ke dalam tab. Kakinya dilunjurkan. Sehelai tuala yang dilipat tiga kali diletakkan di bahagian kepala sebagai alas kepalanya. Dia berbaring di dalam tab. Setelah selesa, dia menutup mata dan wajahnya dengan sehelai tuala kecil. Haruman lavender mula terasa mendamaikan. Fikiran Alyah mula melayang...
***
Lauk daging masak lemak cili padi disudu ke dalam pinggan. Ayam goreng yang masih panas dicapai seketul. Sayur kangkung goreng ikan masin turut dicedok ke dalam pinggannya yang penuh dengan nasi.
“Weh, bawa bertenang. Jangan gelojoh sangatlah.” Tegur Jamie sambil ketawa. Geli hati pula dia melihat Khairul makan seperti tidak ingat dunia.
“Sedap ni. Dah dua kali aku tambah.” Puji Khairul dengan mulut yang penuh.
“Buruk betul perangai!”
“Tadi siapalah agaknya ya yang keberatan sangat nak datang sini?” Perli Ria diikuti ketawa rakan-rakannya.
Khairul sekadar menjeling. Malas hendak bertegang urat. Lebih baik dia menikmati makanan yang enak ini.
“Betul ke Alyah tak nak makan?” soal Sham.
“Betul. Tadi kami ajak dah. Dia kata lepas dia mandi, dia nak tidur je. Kepala tengah sakit.” balas Sue.
“Kau orang bungkuskan sahajalah untuk dia.”  Sham mengeluh. Ikutkan hati mahu sahaja dia mencari gadis itu di bilik. Namun dia tidak mahu mengeruhkan lagi hubungan mereka yang sedia keruh itu.
“Kau orang perasan tak, Alyah tu nampak semacam je hari ni,” ujar Sue.
Khairul berdesit kuat. “Sengaja nak tarik perhatianlah tu. Macam korang tak biasa.”
“Isyhh...kau ni. Tahulah mulut tu ada insuran tapi beragaklah pun kalau nak melaser!” Bidas Sue.
“Sebenarnya aku pun perasan. Tapi bukan setakat hari ni je. Sepanjang minggu ni, memang dia lain macam sangat. Tidur malam asyik meracau. Lepas tu badan asyik letih. Kepala selalu sakit. Waktu siang, asal ada masa terluang dia mesti tidur. Tapi tak delah seteruk kejadian dekat hentian rehat tadi.” ujar Ria sambil menguap. Sue di sebelahnya pun turut sama menguap.
“Dia tak sihat ke?” tanya Jamie yang cuba menahan mata dari terlelap.
“Entah. Setahu aku dia ok je.”
“Mungkin sebab dia tahu kita semua akan berjumpa semula, perasaan dia jadi tertekan?” Tebak Sham. Matanya jadi berat tiba-tiba.
“Agaknya...” Balas Ria perlahan. Entah kenapa tiba-tiba dia terasa mengantuk sangat.
“Aku rasa mengantuklah. Aku naik dululah...” ujar Jamie seraya bangun dari kerusi. Namun belum sempat dia melangkah, dunianya tiba-tiba menjadi gelap. Dia jatuh terjelepuk di atas lantai.
“Jamie!” Sue cuba memaut tubuh tunangnya namun baru sahaja dia mahu mengangkat punggung, kepalanya terasa berpinar. Dia kembali terduduk lalu mukanya tersembam ke atas meja.
“Sue...” Namun belum sempat dia habis bersuara, Ria dah terkulai di sisi Sham.
“Ria...Ria...” Sham mengoncang bahu Ria berkali-kali namun matanya terasa kelat. Dunianya terasa berpusing-pusing.
“Khai...” Sham cuba meminta bantuan Khairul tapi pandangannya tiba-tiba jadi gelap dan terus dia tidak sedarkan diri...
Khairul yang asyik mengunyah, pelik melihat rakan-rakannya yang tiba-tiba tertidur di hadapannya.
“Kau orang ni kenapa?”
“Mereka mengantuk sangat agaknya. Sudahlah biarkan mereka. Nah, aku masakkan ketam goreng cili untuk kamu.” Sepinggan ketam goreng cili yang berasap-asap diletakkan Mak Yam di atas meja. Bagai orang yang kerasukkan, Khairul terus mencapai ketam tersebut. Kemudian Din tiba dengan membawa sepinggan udang goreng cili lalu diletakkan di hadapan Khairul. Pantas udang itu disambar Khairul. Selepas itu, satu persatu masakan yang menyelerakan diletakkan di hadapannya. Tanpa memperdulikan rakan-rakannya yang tidak sedarkan diri, Khairul terus melahap semua makanan itu.

Di sisinya, Mak Yam dan Din saling berpandangan dengan riak wajah sedih....