Followers

Google+ Followers

Friday, September 12, 2014

2 : September


What Hurt The Most
Was being so close
And having so much to say
And watching you walk away

“Zayn, please! Let me explain!” Jasleen cuba tarik beg Zayn tapi macam tadi, lelaki itu memilih untuk tidak melayan dia.
            “Zayn, sayang…please!” Jasleen cuba merayu lagi dan kali ini dia dapat apa yang dia inginkan; reaksi dari Zayn. Tapi sayangnya bukan reaksi yang diharapkan. Riak wajah Zayn. Pandangan mata Zayn. Nada suara Zayn. Bukan seperti Zayn yang dia kenali selama ini.
            “Shut the hell up! Don’t ever call me that again! Ever!”
            Jasleen terkedu.  Zayn tak pernah sekasar ini dengan dia. Zayn tak pernah semarah ini dengan dia. Ya Allah, apa yang aku dah buat ni? Pelupuk mata Jasleen dah mula panas. Entah kenapa dia dapat rasakan ini akan jadi pertemuaan terakhir dia dengan lelaki ini.
Jasleen tarik nafas dalam-dalam. No, Jaz. You cannot give up. Pujuk dia. Terangkan hal yang sebenarnya pada dia. If he really loves you, he’ll listen.
            “Zayn…”
             Tapi belum sempat dia hendak habiskan ayat, Zayn dah angkat tangan, isyarat supaya dia berhenti bercakap.
            “We’re done.”
            Hanya dua patah perkataan itu yang keluar dari mulut Zayn sebelum dia berlalu meninggalkan Jasleen yang dah terduduk di atas rumput dan tergamam.
“Jaz…”
That’s it?
“Jaz…”
Dia tak nak dengar penjelasan aku?
“Jaz…”
Dia tak nak tahu kenapa aku buat semua ni?
“Jasleen!”
Jasleen tersentak. Mata memandang sekeliling. Ini bukan taman tempat dia dan Zayn selalu jumpa. Ini…
Jasleen tarik nafas dalam.  Ya Allah, boleh dia mengelamun dalam waktu macam ini. Aduh, malunya! Jasleen pandang satu persatu wajah mereka yang ada di meja makan itu. Setiap seorang memandang dia dengan wajah penuh tanda tanya. Kecuali seorang. Jasleen cepat-cepat alihkan pandangan dari terus memandang Zayn yang duduk bertentangan dengan dia. Dia tak berani nak melihat apa yang tersirat dalam pandangan lelaki itu.
“You’re ok, babe?” Soal Ady. Risau. Pelik betul perangai kawan dia malam ini.
Jasleen senyum nipis. Tak, dia tak ok. Tapi takkan nak jawab macam itu waktu macam ini. Jadi dia beri jawapan paling klise dalam dunia, sambil pandang wajah ibu bapa Ady.
“Yes, I’m ok. Maaf, mungkin sebab penat kerja tadi.”
Sharifah Hasnah tersenyum simpati.
“It’s ok, dear. Maaflah, mama ajak datang makan hari bekerja macam ini. Patutnya kita tunggu hujung minggu saja.”
Jasleen rasa nak tercekik. Mama? Aduh…kacau!
            “Dah, makan dulu. Nanti lepas makan, Ady hantar Jaz balik rumah. Hujung minggu ni kita buat makan-makan lagi. Masa tu baru kita borak-borak panjang.”
            Jasleen dah serba salah. Nak jumpa lagi? Ady yang sedang ralit menyuap nasi dijeling dengan ekor mata, mengharapkan teman lelaki olok-olok dia akan membantu tapi Ady masih dengan muka selamba menyuap nasi. Mamat ni bukan main berselera pula dia makan!
            Tiba-tiba Zayn ketawa kecil. Di telinga orang lain, mungkin dengar macam ketawa biasa. Tapi di telinga Jasleen, dia yakin sangat Zayn sedang sinis ketawakan dia. Dendam lelaki ini belum habis rupanya.
           Malas hendak memberi apa-apa reaksi pada Zayn, Jasleen tunduk menyuap nasi.  Kesat, macam makan pasir sahaja rasanya. Ya Allah, cepatlah malam ini berlalu…        
           
Selesai makan,  Jasleen membantu Adila dan Puan Sharifah Hasnah bersihkan meja makan walaupun berkali-kali diminta supaya duduk sahaja di ruang tamu bersama Tuan Syed Roslan, Ady dan Zayn. Berada dalam ruang yang sama dengan Zayn adalah perkara terakhir yang dia inginkan. Dah tak daya lagi rasanya dia nak menahan diri dari  menerima pandangan tajam Zayn. Kalaulah pandangan Zayn itu pisau, rasanya dah hancur badan Jasleen ditikam dan ditoreh. Hampir tiga tahun tak berjumpa, dia ingatkan marah Zayn dah reda. Tapi kalau tengokkan pada riak wajah Zayn tadi, rasanya rasa marah itu masih ada.
            Jasleen mengeluh kuat. Kenapalah aku baik sangat nak tolong Ady tadi?
            “Kak Jaz, are you ok?” Adila yang sedang menyusun buah di dalam piring memandang Jasleen.
            Jasleen beri senyuman plastik diikuti jawapan standard , “Yes, I’m ok.”
            “Kak Jaz penat ya? Tinggalkan saja pinggan tu, kejap lagi Dila basuh. Pergilah duduk depan. Mama dah buatkan kopi.”
            Jasleen pandang ruang dapur. Hanya tinggal dia dan Adila. Asyik sangat dengan aktiviti walk down the memory lane, dia tak sedar bila mama Ady keluar dari dapur.
            “Tak apalah. Sikit saja lagi. Biar akak sudahkan. Adila keluarlah hantar buah tu dulu. Kejap lagi akak keluar,” balas Jasleen.
            Lagipun dia perlukan sedikit masa hendak kumpul semangat sebelum berhadapan semula dengan Zayn. Semangat yang ada dalam diri dia sekarang tinggal beberapa peratus sahaja. Hendak berhadapan dengan Zayn versi yang ini kena ada semangat yang tinggi. Tak boleh hendak lembik-lemah-macam-orang-tak-ada-tulang-belakang.
            “Betul ni?” Tanya Adila.
            Jasleen mengangguk. “Betul. Pergilah. Biar akak sudahkan basuh pinggan ni.”
            “Ok. Nanti adik minta abang ngah tolong akak ya?”
            “Eh, tak apalah. Bukan banyak lagi pun. Akak boleh buat sendiri.”
            “Alah, tak apa. Adik bagi chance akak dengan abang ngah dating.”
            Adila ketawa geli hati sebelum keluar meninggalkan Jasleen. Jasleen cuma menggeleng. Dating? Kalaulah kau tahu hubungan sebenar kami berdua, Adila…
Jasleen sukakan Adila. Sukakan ibu dan bapa Ady. Abang Ady? Not so much. Walaupun baru pertama kali berjumpa, layanan yang diberikan kepadanya memang tip top. Mesra macam dah kenal lama. Timbul pula rasa bersalah sebab mempermainkan perasaan mereka. Tak boleh jadi! Dia kena berterus terang dengan Ady yang dia tak boleh nak teruskan lakonan ini macam yang dipinta Ady. Kalau Ady hendak mengelak dari berkahwin dengan calon pilihan keluarganya, Ady kena segera mencari gadis misteri yang dipuja-puja siang malam itu.  Dia tak nak terlibat lagi. Hendak pula sekarang dia dapat tahu Ady ada kena mengena dengan seseorang dari masa silam dia. Lagilah dia perlu hentikan perkara ini segera.
            Jasleen teruskan membasuh pinggan sebaik sahaja Adila keluar dari dapur. Tak lama kemudian terasa tengkuknya meremang, macam ada mata yang sedang memandangnya dari belakang. Jasleen tersenyum sambil menggeleng. Nampaknya Adila betul-betul suruh Ady tolong dia di dapur.
            “Sayang, tak payahlah susah-susah nak tolong saya dekat dapur ni. Benda dah nak selesai dah pun,” ujar Jasleen. Sengaja mahu mengusik Ady.
            “I thought I‘ve told you not to call me that ever again?”
            Jasleen terkejut besar. Hampir sahaja dia terlepas pinggan di tangan. Oh my! Itu bukan suara Ady. Pantas Jasleen berpusing.      
            “Zayn…”
            “Jasleen…”
            Diam.
            Zayn pandang Jasleen. Dari atas ke bawah. Dia tak banyak berubah. Except for the hair and the clothes. Lebih feminin dari dulu. Hati Zayn mula buat penilaian.
Jasleen pandang Zayn. Dia dah banyak berubah. Rambut dah pendek. Nampak lebih kemas. Nampak lebih dewasa. Badan dah sedikit sasa. Tak kurus lagi macam dulu. Kalau dulu dia rasa Zayn itu hot, sekarang hotness dia dah naik berkali ganda.  Oh my, apa yang aku fikirkan ni? Cepat-cepat Jasleen alihkan pandangan. Takut kalau Zayn nampak sesuatu dalam pandangan dia.
“So, how are you?” Jasleen cuba memecahkan kejanggalan yang sedang dirasai walaupun soalan yang ditanya itu agak bodoh bunyinya.
“Apa yang kau buat dengan adik aku?”
“Dah berapa lama kau dengan dia?”
“Apa niat kau dekati dia?” Soal Zayn bertubi-tubi dengan nada suara yang dingin.
Amboi, aku punyalah baik tanya khabar, dia terus saja hendak ‘tembak’ aku dengan soalan-soalan macam itu? Ngomel hati Jasleen.
“Kau tahu Ady adik aku?”
Jasleen dah angkat kening. Kenapa dia rasa macam Zayn mula hendak cari pasal dengan dia? Hello, kalau saya tahu Ady tu adik awak, saya lagi rela kerat jari sendiri dari berkawan dengan dia tahu?
“Kau sengaja rapat dengan dia sebab aku, kan?”
Jasleen mendengus tak percaya. Is this guy for real? Ingat diri dia penting sangat sampai aku hendak buat semua itu? Hendak saja dia beritahu Zayn yang selama tiga tahun ni, tak pernah sekali pun dia ingatkan lelaki ini. Prinsip hidup dia senang. Kecewa macam mana sekali pun dengan apa yang terjadi dalam hidup, dia tak akan duduk saja dan meratapi apa yang terjadi. Dia akan bangun dan teruskan kehidupan.
“Kau nak jadikan Ady mangsa terbaru kau?”
“What?”
Darah Jasleen tiba-tiba menyirap. Gaya Zayn bercakap macamlah dia jahat sangat sedangkan silap dia pada Zayn cuma sekali itu sahaja.
“All this years, aku ingat kau dah berubah. Tapi…” Zayn senyum. Mengejek.
Ini tak boleh jadi. Cukup-cukuplah hendak menghina dia. Ingat dia tak ada perasaan ke?
“Look here, Zayn…”
Tapi Zayn tak benarkan dia habiskan kata-kata.
“Break off with my brother. I don’t want to see your face near my family anymore.”
“Zayn…”
“Break off, Jasleen.”
Jasleen rasa macam hendak menjerit. Ingat dia hendak sangat ke buat benda ni? Dia buat semua ini sebab nak tolong Ady saja. Demi Tuhan, kalaulah dia tahu Ady dan Zayn adik beradik, memang mati hidup balik pun dia tak akan setuju dengan rancangan bodoh Ady. Zayn tak nak tengok muka dia? Dia sepuluh kali lagi tak nak tengok muka Zayn.
Jasleen letakkan pinggan di tangan ke dalam sinki. Kaki terus dihayun menghala ke pintu dapur. Dia hendak keluar, ajak Ady balik supaya dia boleh berada jauh dari lelaki ini. Dia tak nak terus menerus menjadi mangsa kata-kata kesat Zayn. Tuhan, macam manalah aku boleh suka dekat lelaki ni dulu?
“Move away, Zayn.”
Jaslyn berdiri tegak, menanti Zayn bergerak ke tepi.
“Not until you promise me to break off with my brother.”
Jasleen ketawa sinis.
“Promise?” Jasleen ketawa sinis.
“Awak nak percaya ke cakap perempuan macam saya?” Sinikal bunyi soalan Jasleen. Jangan nak salahkan dia. Dia cuma ulang balik apa yang pernah Zayn katakan pada dia satu masa dulu.
“Aku tak akan percaya lagi apa yang keluar dari mulut kau!”
Itu kata Zayn dulu. Jadi apa guna dia hendak berjanji kalau Zayn tak akan percaya?
Zayn ketap gigi. Geram. Tangan dikepal, cuba menahan diri dari buat benda bukan-bukan. Tak pernah nak berubah! Dari dulu suka sangat menjawab cakap dia.
Tapi sikap dia yang inilah buat kau jatuh hati dulu, Zayn. Sebab kedegilan dialah buat kau beriya kejar dia dulu. Yang buat hidup kau rasa macam tak sempurna kalau sehari kau tak jumpa dia. Tiba-tiba hati dia bersuara. Zayn mengeleng. Tak boleh! Dia tak boleh ingat kisah dulu. Jasleen bukan perempuan yang dia harapkan. She’s a conniving bitch!
“Jauhkan diri kau dari adik aku, Jasleen.”
“Atau awak nak buat apa?” Cabar Jasleen.
Walaupun sakit hati dia mendengar Zayn beraku-aku dengan dia, lidah dia tak sampai hati lagi hendak gunakan kata ganti nama yang sama.
Zayn maju setapak, mendekatkan dirinya dengan Jasleen. Lengan Jasleen dicengkam. Kuat. Wajahnya dirapatkan ke muka Jasleen. Jasleen dah telan liur. Oh mulut, kenapalah gatal sangat nak mencabar dia tadi?
“Don’t play games with me, Jasleen. I’m not in the mood. Jauhkan diri kau dari Ady, atau…” Zayn renung dia tajam.
“I’ll make your life a living hell. Mark my words, Jasleen.”
Lengan Jasleen dilepaskan kasar dan Zayn terus meninggalkan Jasleen yang menggigil menahan rasa.
Oh Tuhan, I really need to end this! Melihat mata Zayn tadi, dia yakin Zayn memang akan buat hidupnya sengsara.

Saturday, July 19, 2014

S[HE] Special ~ Yang Terakhir


Synchronise Entry with Shirod Shukri


1 Ramadan
“Kata nak buka buku baru?”
“Iyalah!”
“Tadikan dah setuju nak buat semuanya sama-sama…”
“Memanglah!”
“Habis tu kenapa yang you masuk sana, I masuk sini?” A.J jeling Fea yang berdiri depan pintu bilik dia.
Fea terkedu. Macam mana nak jawab, part  nak kongsi bilik ni dia belum bersedia nak buat sama-sama lagi? Ya, dia tahu A.J takkan buat apa-apa tapi dia masih lagi rasa janggal nak berada dalam jarak yang dekat sangat dengan A.J. Duduk satu rumah pun kadang-kadang buat dia tak cukup nak bernafas, inikan pula satu bilik? Silap haribulan mahu juga penyakit asma dia muncul.
“Err…aci tak kalau part yang ni kita post-pone dulu?” Fea buat muka comel yang satu masa dulu boleh buat Nick beralah dengan dia.
A.J hela nafas lemah, menggeleng perlahan. Perlahan dia pusing masuk ke dalam master bedroom, seorang diri, macam selalu.
Fea terkedu buat kali kedua. Cakap ya, tidak. Cakap tidak pun tidak! Jadi apa konklusinya? Malas nak fikir panjang, Fea terus masuk bilik.
Tapi itu cerita pukul 11 malam tadi. Sekarang punya cerita…
Suara Billie Joe Amstrong menjerit-jerit cakap tak nak jadi American Idiot dari Note 3 di sebelah bantal. Pisat-pisat Fea pandang skrin telefon. 4.45 am. Hah? Mata Fea dah membulat. Salah tengok, kut? Sekali lagi skrin telefon dipandang. Damn! Dia tak silap tengok. Memang dah 4.45 pagi. Dia dah lewat! Ya Allah…kenapa alarm tak berbunyi? Kan ke dia kunci pukul 3.30 am tadi.  Kelam kabut Fea bangkit, masuk tandas, buat apa yang patut sebelum bergegas turun ke bawah. Inilah agaknya akibat melawan cakap suami. Kalau tidur di bilik A.J tadi agaknya mesti dia tak lewat gini. Berbulan hidup dengan A.J, dia tahu suami dia tu jenis yang mudah terjaga. Dah tentu-tentu A.J akan kejutkan dia tadi! Dah tentu…
Ngomelan dalam hati dia terhenti. Kaki terpaku. Mata membulat pandang ke depan. Memandang belakang badan A.J yang sedang mengadap cabinet dapur.
“You…”
A.J toleh ke belakang dengan senyuman.
“Dah bangun? I baru nak kejutkan…” A.J letak dua biji mug di atas meja. Kemudian dia capai teko berisi milo panas lalu dituang ke dalam mug tadi.
“You…” Hilang kosa kata. Fea cuma mampu pandang hidangan yang terhidang di atas meja. Lauk pauk yang dia masak malam tadi dah siap dipanaskan si suami. Nasi pun dah siap dimasak. Niatnya nak bangun pukul 3.30 pagi tadi untuk masak nasi dan siapkan juadah sahur mereka. Tapi sebab terlajak tidur, niat tinggal niat je. Cuma dia tak sangka pula, A.J yang akan buat semua ini.
“Dahlah, tercegat kat situ lagi kenapa? Nak pukul lima dah ni. Jom makan.” A.J tarik kerusi yang selalu dia duduk. Tangan dah menceduk nasi ke dalam pinggan dia sebelum disenduk ke pinggan si isteri juga.
“Fea…tunggu apa lagi? Duduklah…”
Lambat-lambat Fea maju ke kerusi. Hidangan di atas meja dipandang sejenak sebelum pandangan jatuh ke arah A.J yang dah menadah tangan nak baca doa. Ada rasa yang muncul dalam hati. Terharu? Ya…dia terharu. Nampaknya memang A.J bersungguh nak ubah corak hidup mereka.
“You did this?” Perlahan Fea tanya selepas beberapa ketika.
A.J angguk tanpa suara.
Fea gamma. Tak tahu nak cakap apa. Lama dia termenung. Jari cuma menguis-nguis nasi di dalam pinggan. Ada perkara yang dia nak suarakan. Tapi dia tak tahu nak mula macam mana.
“Kenapa tak makan lagi? Nanti habis waktu.” Mendatar A.J menegur.
Fea telan liur. Otak mula menyusun kata. Dia dah buat keputusan.
“A.J…”
A.J angkat muka pandang Fea. Menanti dia bersuara.
“Terima kasih…”
A.J senyum kecil.
“Subuh nanti kita jemaah, ya?” Perlahan saja Fea bersuara. Kepala tunduk pandang pinggan.
Dia tak nampak wajah A.J yang dah berubah riak.
“Lepas tu tolong I pindah barang masuk bilik you…” Bukan soalan tapi ayat penyata yang diberikan. Buka buku baru. Buka lembaran baru. Ubah corak hubungan mereka. Tak nak lagi dihiasi dengan warna kelam macam sekarang. Dia nak guna warna terang. Warna sejuk. Warna yang mendamaikan. Sampai bila nak hidup dengan rasa dendam dia?
Fea suap nasi. Hati dah lega. Dan kali ini, dia tak nampak wajah A.J yang dah berseri suka hati…

2 Ramadan
Fea duduk di kaki hujung katil, betul-betul di sebelah kaki A.J. Perlahan tangan mengoncang kaki si suami.
“You…” Sekali goncang. Tak ada reaksi.
“A.J…” Dua kali goncang. Sama juga. Haih! Apa yang payah benar A.J nak bangun ni? Selama ni punyalah senang nak berjaga.
“Encik Adam Johari…” Kali ni kuat sikit goncangan Fea. Hah! Gerak pun!
“You…bangun. Sahur…”
Terpisat-pisat A.J bangun. Terkedip-kedip mata memandang Fea. “Fea?”
“Ya…bangunlah. Jom sahur…” Fea dah bangkit. Baru saja dia hendak berpusing keluar, telinga menangkap suara ketawa A.J. Dah kenapa pula dia ni?
            “You dah kenapa?” Wajah A.J yang ceria kemain dipandang lama.
“Rupanya I tak mimpi.”
“Hah?”
A.J bangun, perlahan dia mendekati Fea yang terpinga-pinga. “I mimpi tidur di sebelah seorang bidadari. Rupa-rupanya memang betul, ada bidadari yang temankan I malam tadi…” Bisik A.J perlahan sebelum satu kucupan hangat singgah di dahi Fea.
“Terima kasih…” ucapnya tepat ke telinga Fea sebelum dia berlalu masuk ke bilik air, meninggalkan Fea yang sudah terkaku dan tergamam di belakang.
Tangan Fea naik ke dada. Getaran itu…kenapa begitu kuat dia rasakan?

8 Ramadan
“Macam mana?”
“Macam mana apa?”
“Fea dengan kau dah ok ke?”
Terhenti kerja-kerja A.J demi mendengar soalan Haq. Fea dengan dia dah ok ke? Bila melibatkan dia dan Fea, luas skop definasi ‘ok’ tu.
“Ok macam mana yang kau maksudkan?”
Haq angkat bahu. “Ok…oklah. Dah ok macam suami isteri yang lain ke? Atau ok-ko macam sebelum-sebelum ni?”
A.J koyak senyum. “Dia dah sudi nak masak untuk aku. Itu kira ok, kah?” Dan dia dah sudi nak tidur sebelah aku walaupun ada bantal peluk besar jadi banteng pemisah kami atas katil tu, sambung A.J dalam hati. Part yang ini tak perlu cerita pada Haq. Rahsia dia suami isteri.
“Serius?”
A.J angguk. “Dia cuba nak maknakan permintaan aku di awal Ramadan dulu. Buka buku baru…” Sejak sahur pertama dulu, Fea dah mula tunjuk perubahan. Lepas solat Jemaah pertama mereka, Fea dah pindah masuk ke master bedroom. Fea dah mula bercakap elok-elok dengan dia. Fea dan mula masak untuk dia. Mula jaga pakaian dia. Keluar rumah, Fea dah pandai minta izin dia, salam dan cium tangan dia. Pendek kata, Fea dah mula jadi isteri kepada seorang Adam Johari. Bukan lagi macam dulu.
“Alhamdulillah, bro. Lega hati aku dengar. Moga kekallah begini sampai akhirnya.”
A.J tersenyum cuma. Namun dalam hati, tak putus-putus dia mengaminkan doa Haq. Sungguh, dia memang harapkan jodoh mereka kekal sampai akhirnya!

10 Ramadan
Fea mengeluh panjang. Wajah A.J yang tenang di sisi dikilas dengan ekor mata. Geram pula bila tengok wajah tenang si suami. Sejak dari tadi dia asyik membebel sorang-sorang, A.J boleh buat don’t know saja.
“You! Cepatlah bagi idea!”
“Idea apa?”
“Nak masak apa untuk buka nanti?” Soal Fea geram. Dari tadi aku bercakap, dia tak dengarkah? Dah masuk 10 Ramadan. Dia dah habis idea nak masa apa. Payah juga jadi suri rumah sepenuh masa ni. Tiap-tiap hari kena fikir apa yang patut dimasak untuk si suami.
“Susah sangat, kita ke bazar je lah…” A.J bagi cadangan paling mudah.
“Tak nak! I tak suka. I nak masak sendiri…” untuk suami I. I nak bagi suami I makan makanan yang dimasak dengan air tangan I sendiri, sambung Fea sendiri. Malu nak ungkapkan terang-terang.
“So you masak je lah apa aje…”
“Ye lah, masak apa saje tu apa bendanya?”
“Apa sajalah, Fea. You goreng telur saja pun cukup dah dekat I.”
“Takkan nak buka puasa makan telur goreng saja?”
“Cukuplah tu…”
“Laa…mana boleh? At least kenalah makan yang sedap-sedap sikit!”
A.J mengeluh perlahan. Tafsir di tangan ditutup, dia letak ke atas meja sebelum dia kalih duduk mengadap Fea.
“Ingat tak apa salah satu tujuan kita puasa?”
Fea kerut dahi.
“Supaya kita boleh rasa apa yang selama ini saudara seagama kita yang tak bernasib baik seperti kita rasa, sayang…” lembut A.J beri jawapan.
Bergetar hati Fea dibuatnya. Setiap kali A.J sebut perkataan sayang tu, hangat terasa tubuh dia.
“Tahu…” Dia tahu tentang itu.
“Jadi kenapa kita nak beriya-iya buka puasa dengan makanan sedap-sedap? Tak tercapai makna puasa tu, Fea…”
Fea gigit bibir. Sedar diri dah terkhilaf. Tiba-tiba terasa tapak tangan A.J dah berada di pipi dia. Fea angkat muka, pandang A.J yang sedang tersenyum dengan dia.
“To be honest? I betul tak kisah you nak masak apa. You sudi nak buat semua ni untuk I pun I dah cukup gembira, Fea. I could not ask for more…”
Fea terpempan. Oh my!

19 Ramadan
            Dia di meja makan, A.J di ruang tamu. Dia sedang ralit menyembat lengan baju kurung, A.J sedang khusyuk menelaah tafsir melalui apps di iPad.
            “You…” Fea seru A.J tanpa kalih pandangan dari kain di tangan.
            “Hmm?”
          “Sedar tak sedar dah nak masuk sepuluh malam terakhir, kan?” Cepat sungguh masa berlalu!
            “Yeah...” A.J mengiyakan dari arah ruang tamu.
            “I rasa…” Fea terhenti kata. Jeda seketika.
            “Rasa apa, sayang?”
            Ya Allah! Bergetar jiwa mendengar ‘sayang’ si suami. “I rasa macam tak cukup lagi amalan I sepanjang sembilan hari ni, A.J…” Perlahan dia suarakan rasa hati. Dan andai kata cukup pun, diterimakah setiap amalan dia itu? Allah…tak sanggup nak fikir!
            “Tak apa, Fea. Elok juga kita ada rasa macam itu. Ia akan buat kita lipat gandakan usaha lagi nak perbaiki diri. Ada sepuluh hari lagi, sayang. Spend it wisely. Moga-moga kita akan dapat manfaatnya…”
            “A.J…”
            “Yeah?”
            “Bantu, I?” Dia angkat kepala pandang si suami. Serentak itu A.J pun turut memandang ke arahnya. Pandangan keduanya bersabung. Sepanjang ramadan ini, memang A.J yang selalu ingatkan dia bila dia terlupa. A.J ingatkan dia untuk tadarus, A.J ingatkan dia untuk qiyam. A.J ingatkan dia lebih banyak berzikir dari bercakap tentang perkara yang bukan-bukan. Segala-galanya A.J yang ingatkan. Demi Tuhan, andai kata tak ada A.J di sisi, mungkin dia masih lagi jalani rukun islam ke empat ini macam tahun-tahun sebelumnya. Hanya tahan lapar dan dahaga.
            “Selagi you perlukan, Fea. I akan tetap ada kat sini…” Jawab A.J. lembut tapi penuh makna. Ya, selagi Fea perlukan dia, dia tak akan ke mana-mana. Malah dia nak sangat berada di sisi si isteri hingga hujung nyawa.
Ada rasa aneh yang muncul dalam hati tatkala mendengar jawapan si suami. Sebab tak bersedia nak menganalis rasa yang muncul itu, dia cepat-cepat larikan pandangan dan kembali menunduk memandang baju kurung di atas meja.
Sunyi kembali menyelubungi mereka.
“Innalillahiwainnailaihirojiun…”
Fea tersentak. Tersirap darah mendengar kalimah yang meluncur dari mulut A.J. Risau! Cepat dia beralih dari meja makan, mendapatkan A.J di sofa di ruang tamu.
“Kenapa?” Wajah A.J yang pegun melihat screen iPad dipandang risau.
“Turn on the tv.”
“Hah?”
“TV, Fea. Turn it on…”
Cepat Fea capai remote control bila mendengar nada suara A.J yang tegas.
“Awani…”
Laju jari Fea menekan nombor saluran berita tempatan itu. Volume dikuatkan sedikit sebaik saja siaran ke udara dan apa yang diucapkan oleh penyampai berita itu buat Fea mengucap panjang.
“Another one?” Dia dah terduduk di sebelah A.J.
“Yeah…” Mata A.J ralit membaca newsfeed di skrin tv.
“Tak sampai setengah tahun, A.J…” Belum pun negara pulih dari kisah MH370, kali ini dikejutkan pula dengan nahas kapal terbang yang lain. Ya Allah, besarnya ujian-Mu!
“Besar ujian Ramadan tahun ni untuk kita…” sambung Fea. Satu persatu ujian diberi. Dengan kemelut Zionis dan Palestin, kekacauan di Malaysia Timur dan kini tragedi terbaru, nahas kapal terbang di Ukraine. Allah…
“Hati ni macam dah tak terdaya nak terima berita-berita macam ini.”
“Allah tak akan sekali-kali menguji hamba-Nya di luar kemampuan kita, sayang.”
“I know. Cuma kadang-kadang rasa penat bila lepas satu, satu ujian mendatang…” Ayat penyata yang merujuk kepada dua situasi. Satu, ujian besar yang dihadapi umat Islam ketika ini. Dan kedua, kemelut rumah tangga mereka. Sekarang nampaklah macam dah baik. Masing-masing buat ‘gencatan senjata’, demi nak penuhi janji yang dibuat ketika awal Ramadan dulu. Tapi makin nak hampir dengan sepuluh hari terakhir ni, hati Fea tertanya-tanya. Gencatan senjata itu akan kekal atau mereka akan kembali ‘perang dingin?’
“Penat ke?”  Soal A.J selamba. Fea dah penat dengan keadaan mereka yang sebelum ini atau yang sedang mereka lalui sekarang?
“Agaklah…” Dia penat nak fikir kesudahan apa kisah mereka ini.
“Nak give up?” Eloklah tamatkan cepat sebelum hati dia makin hari makin mendekat dengan Fea.
“No!” Dia belum gila sampai nak give up lagi. Dia cuma nak tahu letak duduk mereka lepas tamat Ramadan ini saja. Bukan ada maksud lain.
“You nak give up?” Fea pulang paku buah keras. Manalah tahu kalau-kalau A.J sendiri yang give up, cuma tak nak cakap.
“I takkan susah-susah buat semua ni kalau I ada niat nak give up, Fea.” Dalam hati dah tersimpul mati nama Fea. Simpulan yang memang dah tak boleh dirungkaikan lagi. Sampai dia matilah nama Fea akan tetap dengan dia.
“Rasa dalam hati I tak pernah berubah, Fea…” ujar A.J. perlahan. “Sebelum kahwin, selepas kahwin…rasa tu tetap sama. Biarpun macam-macam dah jadi dalam hubungan kita ni, perasaan I tak pernah berubah. Now everything is up to you.” Dia dah luahkan apa yang dia rasa. Dia tak pernah berubah dan insya-Allah sampai bila pun takkan berubah. Sekarang terserah pada Fea untuk tentukan hala tuju hubungan mereka. Nak ke depan? Nak static atau nak patah semula ke belakang?
“Apa yang you nak buat?”
Soalan A.J dibiar tak bersahut. Bukan tak nak beri jawapan, cuma tak tahu macam mana nak beri jawapan yang tepat.
“Take your time, Fea…” Akhirnya A.J suarakan ayat yang biasa dia ucapkan pada Fea setiap kali mereka bincangkan hal begini. Harap-harap kita tak running out of time! Sambung dia dalam hati.
“Cuma I harap, andai Ramadan ni yang terakhir untuk kita, I tak nak laluinya dengan sia-sia Fea.”
“A.J!”
Namun A.J tetap teruskan kata-kata dia, “Kalau ini yang terakhir, Fea, I nak lalui Ramadan ni sebagai suami you. Bukan setakat suami atas kertas saja, tapi sebagai suami yang sebenarnya. Suami yang mampu nak bawa you ke arah pintu syurga walaupun hanya sekejap ini saja. Jadi I harap, apa pun keputusan you, tolong beri I peluang ni…”
“I…” Dia pun harapkan perkara yang sama tapi kenapa payah sangat perkataan tu nak keluar?
“Whatever it is, I want it to be the best Ramadan for us, sayang. I tak tahu, mungkin ini yang terakhir untuk kita…” A.J ulang semula ayat yang sama.
“Kenapa cakap macam ni?” Sungguh dia tak suka dengar A.J buat ayat-ayat gini. Seolah-olah macam A.J tengah beri dia petunjuk tentang sesuatu.
“Benda betul, kan? Mati tu janji Allah yang pastilah, Fea. Kita pun memang disuruh sentiasa ingat janji yang satu itu kan?”
“Memanglah tapi…” Bibir Fea terkatup bila jari telunjuk A.J dah naik menyapa bibir.
“Tak ada tapi kalau melibatkan hukum Dia, Fea. Setiap saat yang kita lalui sebenarnya mendekatkan kita dengan destinasi terakhir kita. I nak tempuhi setiap saat itu, bagaikan itu saat yang terakhir untuk diri kita.  Sebab kita tak tahu, mungkin tak akan ada lagi saat berikutnya untuk kita.
Fea tarik muncung. Kalau A.J dah keluar nada beku macam itu, maknanya dia dah tak nak bincang tentang hal itu lagi. Dia dah maklum sangat dah dengan perangai A.J! Reality bites. Truth hurts. Walaupun pedih hati dia dengar kata-kata A.J, dia terpaksa juga akui kebenarannya.
“Jom, tidur? Nanti nak qiyam.” A.J dan bangun hulur tangan ke arah Fea.
“You masuklah dulu. Nanti I masuk.” Sebenarnya hati dia masih lagi merajuk dengan si suami.
“Ok. Jangan jaga lewat sangat. Nanti tak daya nak bangun kejap lagi. I naik dulu…” A.J tunduk cium dahi Fea sebelum menapak naik ke atas.
Perasaan bahagia menjalar ke seluruh tubuh, rasa yang sering dia rasai setiap kali A.J mengucup dahinya. Fea tunduk, pandang tangan atas riba. Cincin kahwin emas putih bertakhta sebutir berlian yang tersarung di jari manis diusap perlahan. Cincin ni beri dia banyak rasa.
Rasa teruja, bila melihat cincin itu buat pertama kalinya waktu A.J bawa dia ke DeGems.
Rasa dicintai, bila cincin itu disarung ke jarinya selepas sah mereka jadi suami dan isteri.
Rasa dikhianati, bila mengenangkan apa yang terjadi satu jam selepas dia menjadi Mrs A.J.
Dan kini, selepas semua yang berlaku, ada rasa lain muncul dalam hati bila dia menyentuh cincin itu.
Rasa ingin kembali dicintai
Rasa ingin kembali menjadi A.J dan Fea yang dulu
Rasa ingin melupakan kisah duka mereka
Rasa ingin memaafkan…
“Andai ini Ramadan terakhir kita…” Terngiang-ngiang lagi kata-kata A.J tadi. Ya, mungkin ini yang terakhir untuk mereka.
Yang terakhir untuk mereka sebagai seorang anak
Yang terakhir untuk mereka sebagai seorang sahabat
Yang terakhir untuk mereka sebagai suami dan isteri
Yang terakhir untuk mereka sebagai hamba-Nya…
Persoalannya sekarang, apa yang kau nak lakukan Fea? Nak teruskan hidup macam sebelum ini? Atau nak maju ke depan. Move on. Move forward. Lupakan kisah yang lalu. Apa yang terjadi, bukan salah A.J. Bukan salah dia. Atau salah Nick. Apa yang terjadi adalah aturan dari tuan punya alam. Satu ujian untuk menduga hidup mereka bertiga. Dan dia… hampir tewas bila dia biarkan rasa marah itu menguasai diri.
Fea tarik nafas dalam-dalam.
“Take your time, Fea.” Itu yang A.J selalu kata pada dia setiap kali A.J cuba minta maaf dan dia buat tak tahu.
Tapi kau yakin ke, masa itu akan sentiasa ada, Fea? Kau yakin ke, lima minit dari sekarang kau masih ada nyawa lagi? Mati itu rahsia Tuhan. Kau yakin ke, kau akan hidup lagi esok, lusa atau minggu hadapan? Andai kata kau dipanggil kembali ke sisi-Nya, sekejap lagi, tegakah kau pergi sebagai isteri yang derhaka? Nauzubillah!
Fea tegak berdiri. Baru kaki hendak melangkah mencari si suami, lututnya berlaga dengan bucu meja.
“Auchh!” Fea terduduk di atas lantai. Lutut yang pedih diusap. Dalam dia menahan rasa sakit, pandangan tertancap pada sesuatu yang tersorok di bawah sofa. Dahi berkerut, tangannya menarik keluar objek dari bawah sofa.
“A.J’s sketch book?” Hilang terus rasa sakit diganti dengan rasa teruja kerana sejak sekian lama dia ingin melihat isi kandungan sketch book si suami, baru kini dapat peluang. Entah kenapa, A.J beria tak mahu dia tahu apa isi kandungan sketch book itu.
Kulit keras sketch book itu dibuka. Helaian pertama, cuma lakaran pemandangan di sebuah kampung. Helaian kedua, lakaran wajah ibu mertuanya dengan caption, ratu hatiku. Fea mencebik kecil. Mama’s boy! Helaian ketiga dibuka, lakaran wajah Nick. Caption di bawh gambar buat dada Fea sebak; sahabat dunia dan akhirat. Angkara dia, si suami dah hilang sahabatnya yang satu itu. Dan bila tiba ke helaian keempat, rasa sebak itu makin kuat dirasakan. Di helaian kelima, tekaknya mula terasa perit…di helaian keenam, air matanya mula bergenang…di helaian ke tujuh…ke lapan…ke sembilan…hinggalah dia sendiri dah hilang punca kira-kira, empangan air matanya pecah.
Lakaran terakhir, yang kalau diikutkan pada tarikh yang tercatat di hujung buku, baru dilukis hari ini. 20 Ramadan 1435H. Ada wajah dia, sedang tersenyum. Jari dilarikan di atas kertas. Dalam tersedu-sedu, dia membaca caption yang ditulis A.J di bahagian bawah potret lakaran wajahnya…
Permaisuri, sahabat dan bidadari dunia akhirat, Adam Johari…
            Ya Allah…A.J tak pernah bohong tentang perasaan dia. A.J tak pernah berhenti sayangkan dia!
            Sketch book diletak ke tepi. Fea bangkit dan dengan langkah terhencot-hencot dia menuju ke bilik. Katil dihampiri, dia berdiri di sebelah A.J yang sudah lena. Perlahan dia melutut di sisi si suami. Rasa pedih di lutut tidak dihiraukan. Perlahan tangan A.J dicapai, digenggam kuat lalu dikucup perlahan.
            “Fea?” Garau A.J bersuara. “Kenapa ni?”  Pelik melihat si isteri menangis di sisinya.
            Fea angkat muka, pandang A.J. Dia dah tahu apa yang dia mahukan. Dia dah tahu apa yang patut dia lakukan. Andai ini yang terakhir untuknya, dia akan pastikan dia tak akan sia-siakan hidupnya.
            “Ampunkan, Fea…” Tangan si suami dicium sekali lagi. “Ampunkan, Fea…abang.”
            A.J terpegun seketika. Abang? Kemudian bibir mengulum senyum. Perlahan dia bangun dan tarik si isteri ke dalam pelukannya.     
“Abang dah lama maafkan…” Belakang badan Fea diusap lembut. Bibir mendarat ke ubun-ubun si isteri. Fea balas pelukan si suami.
Terima kasih, Allah…

Melbourne…
            “Jadi macam mana? Dah buat keputusan?”
            Soalan dari sepupunya dijawab dengan anggukan.
            “Raya di tanah tumpah darahlah, ya?”
            Nick senyum tawar. Pandangannya jatuh ke arah buku kecil berwarna merah yang tertera lambang jata negara di muka depannya.
            “All the best, bro…”
            Nick tarik nafas dalam-dalam. Menjelang 1 Syawal, dia akan kembali semula ke sana. Mama dah merayu-rayu suruh dia kembali. Abah dah beri dia macam-macam ultimatum demi mahu dia kembali. Sampai bila nak lari begini?  Lagipun bumi Malaysia itu luas. Tak semestinya mereka akan bersua, kan? Dan andai kata mereka bertembung di mana-mana, rasanya dia boleh berlagak biasa. Ya, memang hati dia belum 100% dapat lupakan Fea. Tapi dia dah mula ajar hati dia supaya terima hakikat. Fea kini milik A.J, sahabatnya sendiri. Bukan jodoh dia untuk bersama Fea.
            Fea…
            A.J…
            Aku harap tak ada apa yang akan berubah bila aku kembali ke sana nanti. Aku akan cuba lupakan segalanya…
            Nick angkat tangan, usap dada yang tiba-tiba terasa pedih. Rasa yang sering dia rasakan setiap kali dia cuba pujuk hati dia supaya melupakan Fea. Apakah maknanya ini, Ya Allah?

T.A.M.A.T