Followers

Google+ Followers

Thursday, July 22, 2010

Semangat Menurun...

Dulu, masuk ofis pukul 8.30, balik pukul 6 petang. Rehat selama satu jam dari 1 tengahari hingga 2 petang. Kebelakangan ini jadual kerja saya dah tak normal macam dulu. Masuk ofis pukul 8.30, balik pukul 10-11 malam. Rehat pun curi-curi masa in between works. Mental saya memang penat sangat.  Balik kerja yang saya ingat hanya nak baring. Bukannya saya fikir tidur, cuma fikir nak regangkan badan yang sakit-sakit ni. Satu penyakit saya, penat macamana pun mata ni macam dah ada timer sendiri. Selagi jarum jam tak menginjak ke pukul 2 pagi, jangan haraplah ia nak terpejam. Sudahnya tidur tak cukup. Macamanalah minda tak penat!
Akiviti menulis agak perlahan sekarang ini. Walaupun tiap-tiap malam buka laptop dan pandang manuskrip, tapi sepatah ayat pun susah nak ditaip. Kadang-kadang cuba juga paksa diri menaip sebaris dua, tapi jarang menjadi. Semangat menulis tu turun hingga tahap paling bawah. Mungkin sebab mata saya dah tak larat nak memandang skrin komputer lagi selepas seharian menatap skrin di ofis? Entahlah. Apa yang saya tahu saya tiada semangat hendak membaca, menulis atau menonton sekarang ni. Rasanya Eclipse lah benda terakhir yang saya tonton di skrin. Disebabkan semangat untuk melakukan benda-benda yang saya selalu buat itu dah menurun, saya gunakan masa yang ada untuk mencerna nota-nota Kak Maria yang saya dah print awal-awal. Harap-harap lepas habis mengulangkaji nota-nota tu dan jadual kerja saya kembali normal (entah bilalah agaknya tu), semangat menulis tu akan kembali semula.

Monday, July 12, 2010

Berakhirnya World Cup 2010

Akhirnya pagi tadi Sepanyol berjaya merangkul Piala Dunia buat kali pertamanya. Dan ini juga bermakna jadual tidur saya akan kembali normal. :P Saya bukan kaki bola pada asalnya. Tetapi sejak beberapa tahun kebelakangan ini saya menjadi teman ayah untuk menonton perlawanan bola sepak gara-gara adik-adik semuanya lebih gemar menonton di kedai mamak bersama teman-teman mereka. Akibatnya saya menjadi gila dengan bola sepak. Dan sepanjang Piala Dunia berlangsung, rumah kami akan kecoh setiap kali perlawananan melibatkan pasukan pilihan berlangsung. Yang menariknya pasukan pilihan saya dan ayah serupa jadi tidak pernah terjadi perang mulut antara kami kecuali perlawanan yang melibatkan pasukan German (ayah tidak begitu gemarkan pasukan ini...hehehe).
Pagi ini selepas perlawanan tamat saya jadi sayu pula. Bukan kerana pasukan Netherlands kalah (mereka tetap pemenang bagi saya kerana mutu permainan mereka jauh lebih baik dari the Spaniards!). Saya jadi sayu kerana memikirkan selepas ini saya akan kembali jarang berbual dengan ayah. Masing-masing sudah kembali sibuk dengan kerja. Ayah kembali seibuk outstation dan saya kembali sibuk membuat overtime. Kalau ada masa nak berbual panjang pun di hujung minggu. Itupun kalau saya tiada program lain!
Jadi bagi kawan-kawan yang anggap saya gila kerana sanggup korbankan masa tidur saya untuk menonton 22 orang lelaki berebutkan sebiji bola, korang dah tahukan apa alasan aku sebenarnya. Bukan sekadar menonton kosong tapi inilah masanya aku bonding dengan ayah aku. Oh, dah aku dapat tengok muka pemain-pemain bola yangn handsome. Kira bonuslah tu... hehehe...

Vaarwel, South Africa... sien julle in Brazil...

Thursday, July 8, 2010

Jom tonton Eclipse


Jue, sabar ye. Tinggal beberapa hari saja lagi nak hari isnin. :-)
Selesai menonton. Love it!